Karena manis dan asin -apalagi pedes- tempatnya beda di perut (ceunah)

Sebenernya tadi itu saya lagi kepengen banget makan siang pake sambal kecambah (toge). Tapi ternyata saya kehabisan toge. Maka setelah nggresek kulkas, ketemulah satu wadah berisi macaroni rebus, sisa bikin Macaroni Salad weekend kemarin. Kebetulan memang ada yang pesen Selat Solo komplit dari dapur Random Snippets (cuma 50 dus aja, kok). Nah, salah satu ubo rampe Selat Solo adalah si macaroni salad tersebut.

Akhirnya ketimbang repot turun ke supermarket dibawah apartment khusus untuk beli toge, saya pun memilih untuk mengolah si macaroni aja sebagai menu lunch. Tapi berhubung saya lagi bosen bikin setup macaroni ataupun yang dipanggang, maka yang saya lakukan cukup sederhana. Macaroni saya campur dengan wortel (bisa direbus dulu kalo nggak doyan wortel mentah) dan timun yang dipotong dadu kecil, beri dressing (campuran mayo; thousand island; kuning telur rebus yang dihaluskan; madu, garam, merica dan pala secukupnya), aduk sampai rata kemudian taburi dengan Gorgonzola cheese. Done. 

Hasilnya?
Ehk. Saya masih laper, ternyata.
Maka saya lanjutkan dengan ngemil potongan pear (dari satu buah).

Terus gimana? 
Akhirnya kenyang kah? Syukurlah, iya. 
Tapi sumpe, saya tetep craving sambal togeeeeeee ....

10 comments:

Ayudiah Respatih said...

tettehh.. taukah dirimu, dari kemarin gak bisa komen dimari..:(

syukurlah udah posting makanan lagi hihihi...
jadi berapa kilo sekarang?
*lho...

dan gogon cheese itu baru denger saya...xixixi..

about said...

Oya?! Kenapa ya kok (tiba-tiba) nggak bisa komen? Mungkin lagi error blogspotnya?

Apanya yang berapa kilooooo?? haha ...
Ini masih gede aja kok, Ay. Terutama lenganku. hihi. Teteeeeep aja kayak bakul bolang baling. Susah banget buat ngecilinnya, euy. haha.

Gorgonzola itu blue cheese. Keju Italia. ^^

Ayudiah Respatih said...

maap ngeriplynya dimari, yang atas susah diklick...

iya kayaknya sih gt, soalnya temen2 ku jg pada komen gt katanya agak susah komen di BS.

hihihi.. kalo aku mah paha teh, duh bohaynya gak ilang2..:D

ooowwh blue chiz kalo itu pernah denger, tapi nyobainnya belom, masih penjajakan teh, secara keju baunya sebelas dua belas sama ketek, jadi kudu pelan2 nyobain jenis2nya atu atu...sejauh ini br bisa makan edam selain chedar:D

Intan said...

Lezatnya sambal toge memang bikin ketagihan....

about said...

haha ... keju=kelek?
Berarti kalo kastengel masih oke, ya.

Ou, aku udah mempraktekkan 30 days shreded-nya Jillian, Ay. Paha ngecilin, loooh. Coba aja download youtube-nya. Tapi ya itu, harus religiously melakukannya. Nggak boleh ON OFF.

about said...

Halo, maaf ini siapa, ya?
Iklan terselubung kah?
Tapi thanks anyway karena udah meluangkan waktu untuk meninggalkan jejak disini, ya. *agak surprise liat link-nya*

Ragil Duta said...

Keputusan untuk main ke sini setelah makan malam adalah salah besarrrr. Laper lagi ini. Hih.

about said...

Eeeh, beneran blogwalking, ternyata! haha.
Makasih ya, Kakaaaaak ...

Ayudiah Respatih said...

30 days shreded-nya Jillian, Ay....
ok...
*catet*

mudah2an gak cuma dicatet doank ya hihihihi....

Ayudiah Respatih said...

dan AY nya ke kopas juga hihi maap:D