[DIY] Mini Mannequin


Okay, jadi project ini bukan murni ide saya melainkan milik Debbie Shore. Maka credit lebih pantas ditujukan untuknya yang memang amazing. Bukan ke saya. Hal ini sekaligus untuk menunjukkan bahwa saya cukup berbesar hati untuk mengakui mana craft hasil serapan sana sini dan mana yang benar-benar merupakan kreasi saya. Intinya: meletakkan sebuah link sebagai tanda apreasiasi itu penting, Jenderal!

Anyway (forgive my English. Tapi kesannya kok lebih keren aja gitu kalau pake anyway), yang justru pengen saya ceritakan disini adalah bahwa sebagian besar bahan yang saya pakai untuk membuat mannequin ini adalah barang bekas. Bagi yang rajin baca Vina Pages pasti ngeh bahwa saya memang hobby ng-craft dengan bahan daur ulang.

Baiklah.
Jadi mari kita data satu persatu barang bekas apa aja yang saya pakai untuk membuat kayak beginian, ya:


1. Kepala mannequin
Saya buat dari paper clip bekas yang diulir secara acak. Er, alasan sebenarnya karena si paper clip ternyata rada keras, deng. Jadi aja (saya) ngulirnya acak.


2. Tancepan mannequin
Memakai pensil kayu gimmick dari YBM. Itu salah satu tempat kursus Inggris di Seoul yang lumayan populer. Dulu Kayla dapet dari sekolahnya, kayaknya. Dimari emang banyak tempat kursus yang promo ke sekolah-sekolah dengan cara ngasih gimmick kayak gitu.


3. Landasan Mannequin
Pake pot bekas. Tadi saya cuci dulu biar bersih. Ehk. Masih banyak sisa tanah yang nempel, soalnya.


Lalu si potnya saya sarungin kain. Itu sebenernya cempal (?) buat mug yang saya buat dua hari yang lalu. Tapi berhubung motifnya matching sama mannequin ini, maka udah aja sekalian saya manfaatkan untuk menutupi pot yang cenderung plain.

Trus apalagi, ya?
Oh, isian mannequin. Yang kemudian akan saya sebut dengan sumpelan, ya.

4. Sumpelan Mannequin
Jadi mannequin ini saya isi dengan sebagian kapas (yang biasa buat sumpelan boneka sehingga jika ditekan rasanya lembut) dan sebagian potongan tas plastik. Kebetulan beberapa hari yang lalu saya barusan meng-infuse tas plastik (postingan menyusul) dan banyak potongan tas plastik yang tersisa. 



Dan akhirnya, terbentuklah sebuah mannequin lucu yang bisa saya manfaatkan sebagai tempat jarum pentul dan berbagai alat jahit lainnya:



Atau bisa juga dipakai sebagai tempat gantungan anting. 
The possibilities are endless! 


Jadi hayuuuuk mari kita bikin mannequin bareng! 
Kebetulan saya masih ada delapan buah mannequin yang belum disumpel, niy.


Karena saya masih menimbang-nimbang either akan beli kapas di toko craft langganan atau menunggu hibahan tas plastik dari tetangga dan teman untuk menyumpelnya. Ehk. Ini bukan cheap. Melainkan karena udara diluar udah mulai dingin dan terus terang saya males keluar. Intinya: menerima sumbangan sumpelan, deh. Halagh.

Salam,
Vina Revi

2 comments:

prih said...

Permisi Jeng Vina, bw ketemu blog inspiratif ini.
Memanfaatkan kembali setiap barang untuk menekan sampah dan menyulapnya secara kreatif.
Salam kenal

about said...

Halo, mPrih. Makasih udah mampir dan sekaligus ikhlas meluangkan waktu untuk ngisi kolom comment, ya. ^^ Iya niy, mbak. Kebetulan belakangan ini (yah, sekitar empat tahun terakhir gitu, deh) saya emang lagi lucu-lucunya ng-craft pake barang bekas. mPrih suka ngcraft juga, ya?

Ou, salam kenal kembali.
Semoga betah dan sering-sering mampir, yaaa ... ^^

Salam,
Vina