Patchwork, please

Beberapa sewing craft yang berhasil saya kerjakan dengan memanfaatkan sisa kain yang mulai menumpuk di keranjang. Yep, kalau udah bingung mau ngapain dengan fabric scraps, paling gampang larinya memang ke patchwork sih, ya.

Anyway, maka inilah.
Semoga bermanfaat.

1. Patchwork Needle Book






Saya belajar cara bikin Needle Book diatas dari blognya Amy. Sebenernya yang saya pasang ini adalah percobaan yang kedua. Jadi yang pertama dulu (sekitar satu minggu setelah punya mesin jahit) hasilnya kurang memuaskan karena peralatan (dan terutama ehk, skill) saya kurang memadai. 

Sehingga dari tutorial Amy yang hasilnya sebenernya sangat cute itu proses pengerjaannya sengaja saya modifikasi disana sini demi menyesuaikan dengan kondisi. 

Pertama, faktor rolling cutter. Alat tersebut sangat membantu untuk memotong kain secara lurus. Tapi berhubung saat itu saya belum punya, jadi aja potongan kainnya sengaja saya bikin besar-besar (dari yang seharusnya ukuran 1.5" --sekitar 4cm-- cm saya rubah menjadi 6 cm) biar lebih gampang dipotong pake gunting. Ehk.

Kedua, faktor skill. Amy ngajarin cover depan buku dikasih hiasan aplikasi (dan sedikit bordiran). Tapi berhubung saat itu --boro-boro masang aplikasi dan apalagi ngbordir-- sedangkan ngjahit lurus aja masih banyak zig zagnya, maka akhirnya saya putuskan untuk membiarkan cover depannya kosong melompong. 

Jadi ya nggak heran kalau hasilnya lumayan. Lumayan lasut, maksudnya. Kegedean aja gitu untuk ukuran sebuah Needle Book. Tapi ah, namanya juga nyoba, pan. Btw, ini saya upload fotonya aja, deh. Sekalian sebagai bukti bahwa pantang menyerah itu hukumnya memang KUDU. Tsah.



2. Patchwork Metal Frame Purse


Sebelum membuat dompet patchwork yang ini, saya sempet nyobain yang pake kain biasa. Lebih cepet prosesnya, memang. Tapi konsekuensinya kita memang harus bisa memilih kain yang motifnya strong biar nggak keliatan ndeso. Dan terus terang, hal tersebut cukup sulit untuk dilakukan. Perlu latihan. *yang beberapa kali terjebak memilih kain ---yang keliatan bagus ketika di toko--- tapi setelah diproses jadi bahan craft hasilnya kok jadi mirip jahitannya Yu Jumariah gini?*


Oh, saya belajar bikin dompet kayak gini dari blognya Caila. Mulai dari cara bikin pattern-nya sampai gimana ngjahitnya. Sumpe, she is awesome!

3. Tempat nic nac


Dibuat dari 9 buah kantong jeans, 12 buah kain berbentuk bujur sangkar masing-masing ukuran 15x15cm (sebagian saya memakai potongan jeans yang bagian kaki), 1/2m kain untuk background dan 1/2m batting

4. Pin cushion


Ini tergolong project setengah jam jadi. Super gampang dan beneran nggak ribet. Pola lingkaran saya ambil dari bekas kipas Kayla (si sulung) yang udah nggak kepake. Isian memakai busa (?), er apa sih nyebutnya yang buat dipake isi boneka itu? 

Saya belajar dari postingannya Regina Lord yang kreativitasnya seru banget itu. Style-nya cocok banget sama selera saya. Jadi aja begitu saya kesasar di blognya, betah aja muter-muter disana.

---

Btw, hari ini kalian bikin apa?
Boleh liat kah?
Terima kasiiiiih ... ^^

Salam,
Vina Revi

4 comments:

ayudiah respatih said...

sukaaaa banget sama metal frame purse nya itu... keren teh, syapa bilang made in yuk jumariah...gak mungkin! hehhehe...

about said...

hihi ... Nah, yang dipasang itu bukan yang aku maksud dengan bikinan si Yu, Ay. Yang itu mah jelas tak umpetin. kkk. Jadi yang dipamerin yang kira-kira representative. Halagh.

Eh, hari ini bikin apa, Ay?

ayudiah respatih said...

ooo bukan yang onoh hihihi..kirain..
masih bedrest teh belom kucas kecos lagi hihi....
sebel banget mau bikin cover buku tea aduuh susah nyari tukang kainnya... jauh harus ke Tamim:D

Nita said...

Keren hasilnya, Vin! Lucu-lucu banget ya motif kain percanyaa. 'Busa' pengisi boneka itu dakron ya Vin? Iya saya jg paling seneng bikin pin cushion, gampang n cepet ya, hehe